Apresiasi Karya Seni Rupa Dua Dimensi - Pijar Article
Paket Belajar
Blog
Tes Minat Bakat
Info Lainnya
Masuk

Share :

link iconwa iconfb icontwitter icon

Apresiasi Karya Seni Rupa Dua Dimensi

| 0 minute read
Apresiasi Karya Seni Rupa Dua Dimensi image

Kalau mendengar kata-kata “Apresiasi Karya Seni”, kira-kira apa yang terlintas di benak Sobat Pijar? Apakah tindakan memuji karya seni? Atau hanya mengaguminya saja? 


Pemikiran tersebut tidak salah, kok. Apresiasi karya seni memang dapat diartikan sebagai bentuk pemberian apresiasi terhadap karya seni. Akan tetapi, apresiasi karya seni tidak hanya berisikan tulisan sekedar memuji karya seni saja. Terdapat beberapa hal yang perlu dimasukkan dalam apresiasi tersebut. 


Membahas apresiasi karya seni, terdapat beberapa jenis karya seni yang bisa menjadi objek apresiasi, salah satunya karya seni dua dimensi. Apa karya jenis dua dimensi itu dan apa saja contohnya? 


Simak penjelasan Pijar Belajar tentang karya seni dua dimensi, contoh, dan bentuk apresiasi karya seni dua dimensi. 


Pengertian Karya Seni Rupa Dua Dimensi

Karya seni rupa dua dimensi adalah suatu karya seni yang terbatas pada dua sisi saja, yaitu panjang dan lebar. Oleh karena itu, karya seni dua dimensi tidak memiliki ruang atau volume. 


Sebagian besar karya seni rupa dua dimensi berbentuk seni rupa murni, seperti lukisan dan arsiran. Karya dua dimensi tersebut juga memiliki tipe pembuatan dengan alat yang serupa, seperti pensil, kapur, arang, pensil, dan sebagainya. 


Seiring berkembangnya teknologi, karya seni dua dimensi pun ikut beradaptasi dan berpindah ke ranah seni digital. Contoh karya seni dua dimensi adalah bentuk ilustrasi gambar dan desain grafis. 


Tak hanya itu, beberapa contoh karya seni dua dimensi lainnya adalah grafiti, sketsa gambar, lukisan, gambar dengan pensil warna, dan sebagainya. 


Apa itu Apresiasi Seni?

Kalau kita memahami dari makna katanya, apresiasi adalah penilaian (penghargaan) terhadap sesuatu (Dikutip dari Kamus Besar Bahasa Indonesia). Nah, berangkat dari makna tersebut, dapat disimpulkan bahwa apresiasi seni adalah penilaian atau penghargaan terhadap suatu karya seni. 


Tapi, apresiasi seni bukan hanya sekedar bilang karya ini bagus atau tidak, ya. Terdapat pembahasan terkait penilaian metode dan bahan pembuatan karya seni yang juga dibicarakan untuk membuat pembaca merasakan keindahan karya tersebut. 


Misalnya, seperti jenis cat apa yang digunakan atau bagaimana proses pembuatan dilaksanakan sehingga karya seni indah tersebut bisa tercipta. Penilaian terhadap unsur seni dan budaya dalam karya murni atau kontemporer juga penting untuk dibicarakan dalam apresiasi seni. 


Tujuan Apresiasi Seni

Apresiasi seni merupakan salah satu wadah yang tepat untuk penikmat seni memahami cerita di balik sebuah karya. Seperti bercermin, karya seni menjadi bentuk refleksi diri seorang seniman. Nah, apresiasi seni dalam hal ini bertujuan untuk membantumu memahami makna tersebut. 


Bayangkan saja, jika kamu melihat Lukisan Penangkapan Diponegoro karya Raden Saleh, kamu mungkin hanya akan menilai lukisan tersebut bagus saja. Padahal, di dalam lukisan tersebut ada banyak sekali nilai-nilai yang bisa diapresiasi, lho


Salah satunya seperti penggambaran ekspresi Pangeran Diponegoro yang dibuat mendongak ke atas sebagai lambang harga dirinya yang tinggi dan juga kepala tentara-tentara Belanda yang dibuat lebih besar sebagai lambang besar kepala. Menarik sekali, ya. 


Nah, dengan memasukkan penjelasan tersebut dalam apresiasi seni, penikmat seni pun menjadi lebih menghargai karya tersebut. 


Apresiasi Karya Seni Rupa 2 Dimensi

Dalam membuat apresiasi karya seni rupa 2 dimensi, terdapat tiga jenis apresiasi seni yang bisa Sobat Pijar pilih. Kedua jenis apresiasi seni tersebut meliputi apresiasi empatik, apresiasi estetis, dan apresiasi kritis. Kita bahas satu per satu, yuk! 


1. Apresiasi Empatik

Seperti namanya, apresiasi empatik merupakan jenis apresiasi yang mengedepankan rasa simpati. Apresiasi empatik juga bisa diartikan sebagai bentuk apresiasi yang berfokus pada perasaan yang tertuang pada suatu karya. 


Misalnya, kamu melihat sebuah lukisan bernuansa warna gelap dan hujan. Kira-kira apa bentuk perasaan yang hendak disampaikan seniman? Ya, mungkin perasaan yang hendak disampaikan adalah sedih dilihat dari pemilihan warna gelap yang bernuansa duka dan latar hujan yang seperti menangis. 


Nah, jika kamu membuat apresiasi empatik, cobalah untuk menyampaikan emosi dalam karya kepada pembaca. Kamu bisa mengaitkan emosi tersebut dengan unsur-unsur seni yang ada, mulai dari warna, goresan, bentuk, hingga ekspresi. 


2. Apresiasi Estetis

Berbeda dengan apresiasi empatik yang menekankan pada emosi pembuat karya, apresiasi estetis merupakan jenis apresiasi yang menekankan pada konsep atau metode dari setiap unsur yang ada dalam karya. Mulai dari peletakkan, komposisi bentuk, dan sebagainya. Contoh apresiasi seni rupa 2 dimensi jenis ini dapat dilihat dalam contoh berikut. 



Gambar di atas merupakan salah satu lukisan terkenal karya Edvard Munch yang berjudul The Scream. Jika kita lihat, lukisan tersebut memiliki komposisi yang aneh, ya, yaitu seperti bergelombang. Akan tetapi, dua pria di belakang objek utama memiliki komposisi yang normal dan tidak bergelombang. 


Nah, jika kamu ingin membuat apresiasi estetis, kamu dapat mencoba menjelaskan hal tersebut di dalam apresiasi senimu. Apakah komposisi gelombang tersebut menggambarkan teriakan seperti judulnya? Cobalah kamu cari tahu lagi, ya. 


3. Apresiasi Kritis

Jenis apresiasi seni yang terakhir adalah apresiasi kritis. Apresiasi kritis biasanya dilakukan oleh seseorang yang memang berprofesi sebagai kurator seni. Hal ini dikarenakan apresiasi atau penilaian yang diberikan biasanya jauh lebih mendalam dibandingkan apresiasi lainnya. 


Penilaian tersebut dilakukan dengan melihat unsur di dalam dan juga di luar karya. Unsur di dalam suatu karya meliputi komposisi, warna, unsur garis, dan sebagainya. Kemudian, unsur di luar karya sastra meliputi kepribadian senimannya, pengalamannya, hingga sejarah perkembangan pada masa karya dibuat. 


Baca juga: 7 Tips Belajar Bahasa Inggris untuk Pemula


___________________________________________________


Seperti itulah kira-kira Sobat Pijar bentuk apresiasi seni. Semoga penjelasan di atas bisa membantu menjawab pertanyaanmu, ya! 


Jika kamu ingin tahu penjelasan banyak materi pelajaran lainnya, Pijar Belajar siap untuk jadi teman belajarmu! Yuk, coba download Pijar Belajar dan gunakan berbagai fiturnya. Dijamin, belajar pasti jadi lebih asik, deh



Referensi: 

Buku Panduan Guru Seni Rupa, Bambang Subarnas & Lenny Djanurlia & Kemendikbud, https://buku.kemdikbud.go.id/katalog/buku-panduan-guru-seni-rupa-untuk-sma-kelas-xi. 2021. 

Modul Seni Rupa Kelas XI KD 3.1 Dan 4.1, Direktorat SMA, Direktorat Jenderal PAUD, DIKDAS dan DIKMEN, https://repositori.kemdikbud.go.id/21647/1/XI_Seni-Rupa_KD-3.1_Final.pdf, 2020. 

The Importance of Art Appreciation, Education World, https://www.educationworld.in/the-importance-of-art-appreciation/. 

What Is The Purpose Of Art, Eden Gallery, https://www.eden-gallery.com/news/what-is-the-purpose-of-art, 2022.



Artikel Lainnya

 image

 image

 image

 image